-->

Tinggal Satu Meter, Tanggul Cisanggarung Ancam Permukiman Warga

Foto: Dokumentasi Dinkominfotik Brebes

BREBES - Tanggul kritis di Desa Pekauman, Kecamatan Losari, Kabupaten Brebes, kondisinya saat ini sangat memprihatinkan. Akibat tergerus debit air Sungai Cisanggarung, kondisi tanggul itu hanya tinggal satu meter dari pasangan parapet (tebing pengaman sungai).

Kepala Desa Pekauman Warno menyatakan, kondisi itu terjadi lantaran beberapa hari terakhir debit Sungai Cisanggarung di wilayahnya mengalami peningkatan. Hingga akhirnya, menggerus tanggul tersebut yang hanya tinggal satu meter.

Dilansir radartegal.com, "Kalau tahun 2014 lalu itu tanggulnya tinggal dua meter dari sungai. Namun, awal 2021 ini terus tergerus hingga tinggal satu meter," katanya saat ditemui di lokasi kerja bakti pembuatan tanggul darurat, Minggu (17/1).

Ia menceritakan, warganya hingga saat ini masih trauma dengan kejadian banjir akibat limpasan dan rembesan Sungai Cisanggarung pada 2018 lalu. Karenanya, dirinya berharap ada penanganan serius dan permanen dari pihak terkait dalam hal ini Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Cimanuk-Cisanggarung.

"Kita harapkan ada penanganan yang permanen. Tanggul ini sangat darurat, apalagi wilayah kami sejak 2014 sering terkena limpasan dari Sungai Cisanggarung. Termasuk banjir yang cukup besar pada 2018 lalu," tuturnya.

Sementara itu, Wakil Bupati Brebes Narjo yang meninjau langsung pembuatan tanggul darurat menyatakan, Pemerintah Kabupaten Brebes berkordinasi dengan instansi terkait sudah memberikan ribuan karung untuk membuat penahan tanggul. Kendati demikian, pihaknya menginginkan adanya penanganan permanen dair pihak terkait (BBWS Cimanuk-Cisanggarung).

"Tanggul ini dibuat kurang lebih sudah 36 tahun yang lalu. Jadi, kita harapkan harus ada penanganan secara permanen terhadap tanggul kritis ini. Hal ini dikarenakan masyarakat trauma dengan banjir yang terjadi pada 2018 lalu," katanya.

Disebutkannya, masyarakat diminta untuk selalu waspada dengan kondisi tanggul darurat saat ini. Jika kondisinya bertambah kritis, ujar dia, diharapkan warga melalui pemerintah desa untuk melaporkan ke kecamatan atau pun ke daerah.

"Seperti tadi, kita koordinasi dengan BPBD, DPSDAPR serta TNI-Polri dibantu masyarakat bergotong royong membuat tanggul darurat. Jadi, kita harapkan jika kondisinya bertambah kritis, segera laporkan. Saat ini, kita telah berkordinasi dengan BBWS Cimanuk-Cisanggarung untuk segera ada penanganan permanen," tandasnya. 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel